Latihan Soal Tes Skb - Tkb Seleksi Cpns Guru Kelas (Guru Sd Dan Guru Tk)

Latihan Soal Tes Seleksi Kompetensi Bidang  LATIHAN SOAL TES SKB - TKB SELEKSI CPNS GURU KELAS (GURU SD DAN GURU TK)

Latihan Soal Tes Seleksi Kompetensi Bidang (SKB - TKB) Guru Kelas Tahun 2018 (Guru SD dan Guru TK). Tes Seleksi Kompetensi Bidang merupakan suatu tes yang dikhususkan terhadap jurusan yang akan di ambil oleh pelamar. Biasanya Tes Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) ini sangat bermacam-macam dan diadaptasi dengan bidang atau jurusan masing-masing, jadi setiap penerima ujian CPNS belum tentu akan mendapat tes SKB yang sama.

Jenis-Jenis Tes Seleksi Kompetensi Bidang (SKB). Sebagaimana diketahui  bahwa TKB merupakan tes tersendiri dan spesifik (khusus), maka tes ini juga mempunyai ragam/jenis yang sangat bervariasi, ibarat SKB  Bidang Pendidikan (Seperti  Soal Tes SKB - TKB Guru kelas, Soal Tes SKB - TKB Guru Mata Pelajaran), SKB Bidang Kesehatan (Misalnya SKB untuk Perawat, SKB untuk Bidang, dll), SKB Agama, SKB Hukum dan masih banyak lagi.

Apakah ada pelaksanaan Tes Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) untuk guru mata pelajaran dan guru kelas (Guru SD / Guru TK)? Berdasarkan warta yang admin terima bagi pelamar umum guru yang sudah mempunyai akta pendidik pada sebagaian PEMDA menyatakan tidak perlu SKB. Namun bagi Calon penerima seleksi CPNS guru yang belum mempunyai akta pendidik wajib mengikuti SKB Guru Kelas Untuk jenjang Taman Kanak-kanak dan SD) atau Guru mata Pelajaran untuk jenjang SLTA (SMA MA Sekolah Menengah kejuruan Sederajat)

Jadi Jika penerima Seleksi CPNS guru SD yang belum mempunyai akta profesi harus mengikui SKB.  Maka menurut prediksi  Soal Tes Seleksi Kompetensi Bidang (SKB – TKB) Guru Kelas tidak akan jauh dari soal Uji Kompetensi Guru (UKG). Soal-soal SKB Guru Kelas tentu tidak akan lepas dari 4 jenis kompetensi guru yang dipersyaratkan yaitu kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial. Jadi jang lupa Anda mempelajari Latihan Soal Tes SKB - TKB Seleksi CPNS Guru Kelas

Kompetensi kepribadian merupakan kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi penerima didik, dan berakhlak mulia. Secara rinci setiap elemen kepribadian tersebut sanggup dijabarkan menjadi sub kompetensi dan indikator esensial sebagai berikut: a) Memiliki kepribadian yang mantap dan stabil. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: bertindak sesuai dengan norma hukum; bertindak sesuai dengan norma sosial; besar hati sebagai pendidik; dan memeliki konsistensi dalam bertindak sesuai dengan norma.  b) Memiliki kepribadian yang dewasa. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: menampilkan kemandirian dalam bertindak sebagai pendidik dan mempunyai etos kerja sebagai pendidik. c) Memiliki kepribadian yang arif. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: menampilkan tindakan yang didasarkan pada kemanfaatan penerima didik, sekolah, dan masyarakat dan menawarkan keterbukaan dalam berpikir dan bertindak. d) Memiliki kepribadian yang berwibawa. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: mempunyai sikap yang kuat positif terhadap penerima didik dan mempunyai sikap yang disegani. e) Memiliki budbahasa mulia dan sanggup menjadi teladan. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: bertindak sesuai dengan norma religius (imtaq, jujur, ikhlas, suka menolong), dan mempunyai sikap yang diteladani penerima didik.

Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan yang berkenaan dengan pemahaman penerima didik dan pengelola pembelajaran yang mendidik dan dialogis. Secara substantif kompetensi ini meliputi kemampuan pemahaman terhadap penerima didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, penilaian hasil belajar, dan pengembangan penerima didik untuk mengaktualisasikan banyak sekali potensi yang dimilikinya. Secara rinci masing-masing elemen kompetensi pedagogik tersebut sanggup dijabarkan menjadi subkompetensi dan indikator esensial sebagai berikut: a) Memahami penerima didik. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: memamahami penerima didik dengan memanfaatkan prinsip-prinsip perkembangan kognitif, memahami penerima didik dengan memanfaatkan prinsip-prinsip kepribadian; dan mengidenti- fikasi bekal-ajar awal penerima didik. b)  Merancang pembelajaran, termasuk memahami landasan pendidik-an untuk kepentingan pembelajaran. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: menerapkan teori berguru dan pembelajaran; memilih seni administrasi pembelajaran menurut karakteristik penerima didik, kompetensi yang ingin dicapai, dan bahan ajar; serta menyusun rancangan pembelajaran menurut seni administrasi yang dipilih. c) Melaksanakan pembelajaran. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: menata latar (setting) pembelajaran; dan melakukan pembelajaran yang kondusif. d) Merancang dan melakukan penilaian pembelajaran. Subkompe-tensi ini mempunyai indikator esensial: melakukan penilaian (assess-ment) proses dan hasil berguru secara berkesinambungan dengan banyak sekali metode; menganalisis hasil penilaian proses dan hasil berguru untuk memilih tingkat ketuntasan berguru (mastery level); dan memanfaatkan hasil penilaian pembelajaran untuk perbaikan kualitas jadwal pembelajaran secara umum. e) Mengembangkan penerima didik untuk mengaktualisasikan banyak sekali potensi yang dimilikinya. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: memfasilitasi penerima didik untuk pengembangan banyak sekali potensi akademik; dan memfasilitasi penerima didik untuk mengem-bangkan banyak sekali potensi nonakademik.

Kompetensi professional merupakan kemampuan yang berkenaan dengan penguasaan bahan pembelajaran bidang studi secara luas dan mendalam yang meliputi penguasaan substansi isi bahan kurikulum matapelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi bahan kurikulum tersebut, serta menambah wawasan keilmuan sebagai guru. Secara rinci masing-masing elemen kompe-tensi tersebut mempunyai subkompetensi dan indikator esensial sebagai berikut: a)  Menguasai substansi keilmuan yang terkait dengan bidang studi. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: memahami bahan bimbing yang ada dalam kurikulum sekolah; memahami struktur, konsep dan metode keilmuan yang menaungi atau kohe-ren dengan bahan ajar; memahami kekerabatan konsep antarmata pelajaran terkait; dan menerapkan konsep-konsep keilmuan dalam kehidupan sehari-hari. b) Menguasai langkah-langkah penelitian dan kajian kritis untuk me-nambah wawasan dan memperdalam pengetahuan/materi bidang studi.

Kompetensi sosial berkenaan dengan kemampuan pendidik sebagai bab dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan penerima didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali penerima didik, dan masyarakat sekitar. Kompetensi ini mempunyai subkompetensi dengan indikator esensial sebagai berikut : a) Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan penerima didik. Subkompetensi ini mempunyai indikator esensial: berkomunikasi secara efektif dengan penerima didik. b) Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan sesama pendidik dan tenaga kependidikan. c. Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan orang tua/wali penerima didik dan masyarakat sekitar.

Berikut ini Contoh Latihan Soal Tes SKB - TKB Seleksi CPNS Guru Kelas atau Latihan Soal Tes Seleksi Bidang (SKB) Guru Kelas. Jangan lupa ini hanya pola ya!




Demikian warta perihal Contoh Latihan Soal Tes Seleksi Bidang (SKB) Guru Kelas dan Contoh Latihan Soal Tes Seleksi Bidang (SKB) Guru mata pelajaran. Terima kasih, biar sanggup membantu.






= Baca Juga =



Show comments
Hide comments

0 Response to "Latihan Soal Tes Skb - Tkb Seleksi Cpns Guru Kelas (Guru Sd Dan Guru Tk)"

Post a Comment

Blog ini merupakan Blog Dofollow, karena beberapa alasan tertentu, sobat bisa mencari backlink di blog ini dengan syarat :
1. Tidak mengandung SARA
2. Komentar SPAM dan JUNK akan dihapus
3. Tidak diperbolehkan menyertakan link aktif
4. Berkomentar dengan format (Name/URL)

NB: Jika ingin menuliskan kode pada komentar harap gunakan Tool untuk mengkonversi kode tersebut agar kode bisa muncul dan jelas atau gunakan tool dibawah "Konversi Kode di Sini!".

Klik subscribe by email agar Anda segera tahu balasan komentar Anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close